Menjelang akhir tahun 2016, saya dan istri sibuk tawar menawar tempat lokasi liburan hehehe…maklum dana terbatas. Akhirnya disepakati kita liburan di bandung, sekalian menengok adik istri yang baru lahiran. Tapi dengan sedikit syarat, saya boleh gowes dulu paginya di seputaran bandung. Istri pun menjawab: “deal”. Hahaha..asik nih, akhirnya si Patrol yang saya pilih utk menemani gowes di bandung. 

Sabtu pagi hari terakhir di 2016. Patrol sudah siap lahir batin utk gowes pertamanya di luar kota wkwkwk. Keluar dr rumah saudara di daerah cimahi sekitar 5.45 pagi. Lewat jalan Gunung Batu saya langsung mengarah ke jalan layang pasopati. Setelah sebelumnya cek rute dengan feature “OK Google” android saya.

Mentari pagi itu cerah namun sejuk. Jalanan bandung di luar dugaan saya libur tahun baru itu tidak terlalu padat. Mungkin karna baru jam 6 an atau memang orang jakarta khawatir macet cipularang pasca gesernya jembatan cisomang. Entah lah. Yg penting saya syukuri saja gowes sabtu ini di jalanan bandung  sedang ramah2nya sama goweser.

Tujuan pertama saya adalah Gedung Sate. “OK Google..arah ke Gedung Sate”. Google pun menunjukkan arah lurus melalui jalan layang pasopati lalu turun dan belok kanan di jalan Sentot Alibasyah. Sepanjang tanjakan  pasopati, banyak goweser bandung yg menyalip saya.  Enjoy aja lah, dengkul mereka kan sudah familiar sama tanjakan2 bandung. Saya mah apah atuh 😁.

Dari atas pasopati bisa terlihat gunung tangkuban perahu di sebelah kiri serta gunung galunggung dan cikuray di depan sana. Dari ujung ke ujung cakrawala, pegunungan tinggi memang selalu terlihat dari tempat kita berdiri jika di Bandung. Saking indahnya, pernah membaca ada pameo yg terkenal bahwa Tuhan menciptakan bandung saat tersenyum..eaaa.
Selepas belok kanan dr lampu merah Jl. Sentot Alibasyah 200 m kemudian saya sudah sampai di depan gedung sate. Belum banyak orang di situ, hanya satu dua warga yg sedang berswafoto di awal pagi weekend itu. Lebih banyak warga yang bermain di alun2 gasibu yg terletak di seberang gedung sate. Bahkan malahan lebih banyak terlihat goweser bandung yg lalu lalang di depan gedung sate.

 

Ada banyak pak polisi dan satpam di jalan depan gedung sate. Tak salah lagi, di sana pastinya adalah kawasan wajib helm. Dan mumpung sdh di kawasan wajib foto ikonik bandung  ini. Wajib hukumnya utk swafoto di sini buat saya dan si Patrol hehehe.
Selepas berswafoto di depan gedung sate, gowes saya lanjutkan menyusuri jalan diponegoro setelah sebelumnya bertanya ke google arah alun2 bandung. Melewati jalan merdeka dengan taman ade irma suryani di kiri dan taman vanda ke kanan. Google map meminta saya terus menuju jalan temblong,  naripan dan braga sebelum sampai di eks gedung KAA.

Gowes di jalan Braga saat masih pagi dan belum ramai kendaraan tuh asyik banget. Gedung2 tua berarsitektur eropa berdiri anggun dgn kursi2  besi yg  berada  di pinggir jalan. Enak banget sepertinya leyeh2 di situ setelah gowes yg melelahkan. .Duh, tapi jangan coba2 duduk duduk di sini saat hari sudah terik dan banyak kendaraan yg lewat di braga sodara-sodara.. Batuk sama kulit gosong aja dapetnya deh kita 😁.

Setelah foto2 suasana jalan Braga, gedung KAA, gedung Merdeka yg masih berdekatan. Gowes sedikit mengikuti jalan searah saya sampai di alun-alun masjid Raya Bandung. Saya angkat sepeda melewati tangga dan menuju ke tepi alun2. Tetapi sepeda tidak berani saya bawa masuk melewati karpet hijau alun2nya. Cukup puas utk berdiri di tepi alun2 karpetnya sambil menikmati kebahagiaan keluarga2 bandung yg ramai bercengkrama di sana.

Semua pengunjung patuh melepas alas kakinya sebelum memasuki alun2 masjid raya. Dan bagusnya saya tidak melihat ada sampah yg ditinggalkan pengunjung di area alun2. Semoga kebiasaan yg bagus ini terus di pelihara oleh para warga Bandung ya.. Supaya bandung selalu indah di mata.
Sudah lebih satu jam gowes perut terasa lapar, mampir sebentar makan bubur ayam di sekitar alun2. Dua belas ribu porsinya banyak banget, telor, ati ampela dan ayam sampai gak bisa mgabisin porsinya deh saya. Ada beberapa pengunjung yg memesan bubur di penjual yg sama. Saya aja yg pesen porsinya kemaruk..semua saya iyakan jadinya buanyak deh. Kirain itu porsi standar buat manusia wkwkwk.
Istirahat sebentar memberi waktu lambung ini mencerna sarapan tadi. Saya langung beranjak pulang, mengarah ke jalan layang pasopati lewat jalan wastukencana, cihampelas, dan jalan Dr. Otten. Masih pukul 8 pagi, jalanan kota bandung dipadati kendaraan dari luar kota. Nikmat sekali gowes pagi kali ini. Bandung jadi koleksi kota gowes kesekian saya setelah tasikmalaya dan bintan. Semoga selalu sehat dan ada kesempatan utk gowes di negeri yg cantik ini. Aamiin